Hijau Alam Hijau memberikan pelajaran yang berharga maka kita dapat menciptakan Teknologi.

Seni Rupa Kontemporer

2 min read

Berbicara mengenai seni memang tak ada habisnya, dunia penuh dengan karya-karya seni yang luar biasa dari jaman dahulu sampai jaman modern.

Jadi kali ini kami akan memberikan pengertian, ciri, macam dan lainnya mengenai Seni Rupa Kontemporer.

Kontemporer itu artinya kekinian, modern yang lebih tepatnya yaitu sesuatu yang sama dengan kondisi waktu yang sama atau saat ini.

Pengertian Seni Kontemporer

Seni Kontemporer merupakan Cabang seni yang sudah dipengaruh oleh dampak modernisasi. Kontemporer itu artinya kekinian, modern atau juga lebih dikenal yaitu sesuatu yang sama dengan kondisi waktu yang sama atau saat ini. Jadi seni kontemporer yaitu seni yang tidak terikat oleh aturan-aturan zaman dulu dan juga berkembang sesuai zaman sekarang.

Secara umum, Kata “Kontemporer” berasal dari kata “co” (bersama) dan “tempo” (waktu). Maka menegaskan bahwa seni kontemporer yaitu karya yang secara tematik merefleksikan situasi waktu yang sedang dilalui. Pendapat lain yang mengatakan bahwa “seni rupa kontemporer” adalah seni yang melawan tradisi modernisme Barat.

Perkembangan Seni Rupa Kontemporer

Di Indonesia, istilah dari kata kotemporer sudah muncul sejak pada sekitar tahun 70’an.

Gregorius Sidharta Soegijo adalah seorang seniman patung terkenal di Indonesia. Dan juga tokoh pertama kali yang menggunakan kata tersebut.

Adapun tokoh yang ikut meramaikan istilah kontemporer diantaranya adalah:

  • Christo
  • Saptoadi Nugroho
  • Jim Supangkat
  • Dadang Christanto
  • FX. Harsono
  • Heri Dono
  • Eddie Hara
  • Tisna Sanjaya
  • Agus Suwage
  • Nindityo
  • Arahmaiani
  • Tita Rubi
  • Mella Jaarsma dan lainnya.

Ciri-ciri Seni Kontemporer

Adapun ciri-ciri dari seni kontemporer agar anda dapat lebih mudah ketika dalam mengenali jenis seni suatu karya yang anda temui. Diantaranya yaitu:

  • Tidak terikat oleh aturan atau juga pakem seni rupa zaman dulu.
  • Mengukuti sesuai zaman.
  • Tidak ada sekat antar berbagai disiplin seni.
  • Meleburnya batas-batas antara seni lukis, seni patung, grafis, anarki, hingga aksi politik.
  • Memiliki gairah, omong kosong, dan nafsu.
  • Cenderung lebih diminati media massa.
  • Sering dijadikan sebagai komoditas pewacanaan.

Contoh Karya Seni Kontemporer

Adapun contoh dan penjelasan mengenai seni rupa kontemporer :

Leeroy New (1986-sekarang)

Awalnya dilatih sebagai pematung, karya Leeroy memadukan teater, mode, film, desain produksi, dan seni publik. Dia lulus dari Sekolah Tinggi Seni Filipina yang prestisius, sebelum melanjutkan gelar Seni Rupa di Universitas Filipina.

Dia telah menerima tempat tinggal seniman di Singapura dan Australia dan dianugerahi Penghargaan 13 Seniman oleh Pusat Kebudayaan Filipina pada tahun 2014. Seni publik berskala besarnya menggunakan benda-benda dan bahan-bahan umum yang ditemukan di lingkungan sehari-hari.

Di bukit pasir Paoay, Ilocos Norte, Leeroy bekerja sama dengan pemerintah setempat untuk mengubah tangki air dan semen yang dibuang menjadi taman pasca-apokaliptik yang dipenuhi dengan patung-patung.

Hibah terbarunya dari Yayasan Burning Man Global Arts digunakan untuk mengubah jalur air yang paling tercemar di Manila, Sungai Pasig, dengan instalasi terapung – pandangan yang menantang tentang lingkungan.

Oscar Villamiel (1953-sekarang)

Lahir di Caloocan City, Manila, Villamiel adalah seniman multimedia yang dikenal karena instalasi berskala besar yang terdiri dari benda-benda yang ditemukan di komunitas lokal. Karier seninya mungkin telah dimulai di kemudian hari, tetapi instalasinya telah memikat penonton selama dekade terakhir.

Dia awalnya bekerja sebagai perancang set untuk televisi, pengrajin tas kulit dan pengusaha t-shirt yang sukses sebelum mengadakan pameran solo pertamanya pada tahun 2006. Dia pernah mengisi sebuah ruangan dengan ribuan pengeras suara di acaranya Mga Damong Ligaw (‘Wild Weeds’) pada tahun 2014, di Light and Space Contemporary di Fairview, Manila.

Instalasi pengeras suara dibuat agar terlihat seperti medan gulma bila dilihat pada sudut tertentu. Pekerjaan Villamiel mencerminkan situasi sosial-politik saat ini di negara tersebut, menyoroti unsur-unsur kemiskinan, konsumerisme, dan agama.

Payatas instalasinya yang besar, yang menampilkan ribuan kepala boneka, dipilih untuk mewakili Filipina dalam pameran Singapore Biennale pada 2013. Butuh dua setengah tahun baginya untuk menyelesaikan pekerjaan ini.

Baca Juga Ulasan : Persatuan Dan Kesatuan Bangsa

Dex Fernandez (1984-sekarang)

Asli Caloocan lainnya, Dexter mempraktikkan berbagai media mulai dari lukisan hingga seni jalanan dan animasi. Dia baru-baru ini berpartisipasi dalam program residensi seni di Lir Art Space, Yogyakarta, Indonesia (2013), Dewan Kebudayaan Asia di New York, Pusat Pekerjaan Seni Rupa, Massachusetts (2015), dan Pusat Seni Berkelanjutan, Tokyo (2016).

Karyanya dipengaruhi oleh budaya pop, grafiti, gambar anak-anak, dan tato – menciptakan karya yang menantang pandangan orang tentang seni rupa. Ia dikenal secara lokal karena rangkaian seni jalanan Garapata yang sedang berjalan (kata Tagalog untuk ‘tick’), memenuhi ruang publik dengan gagasan ‘menginfeksi’ kota dengan karya seninya.

Fernandez telah melakukan pameran secara luas di galeri-galeri top di Filipina dan luar negeri, termasuk di Paris, New York, dan Singapore Biennale. Dia baru-baru ini berpartisipasi dalam Melbourne Art Fair 2018 dengan sesama seniman asal Filipina, Diokno Pasilan yang berbasis di Melbourne.

Demikian semoga ulasan di atas dapat membantu kegiatan belajar kalian ya. Terima Kasih :))

Hijau
Hijau Alam Hijau memberikan pelajaran yang berharga maka kita dapat menciptakan Teknologi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

close